25 Feb 2012

Sayang Anak

Dulu pas zaman sekolah dulu, Papiku selalu berusaha buat nganter jemput aku, supaya aku nggak naik angkot atau jalan kaki. Nggak tahu karena kuatir aku diculik, atau kasihan biar aku nggak capek, kepanasan, atau uang jajannya abis. Tapi aku rasa karena dia sayang sama aku kali ye,, (iyalah beib...) secara aku anak bontot gitu kan. Karena selalu dijemput itulah kadang aku malu soalnya kesannya aku manja banget gitu. Makanya aku kadang-kadang memberontak dan berbohong (Maaf, papi, Ampuni aku ya Allah) dengan bikin alasan macem-macem supaya aku bisa pulang naik angkot sama teman-teman atau jalan sama sahabatku sambil saling curhat.

Pas zaman sekolah jarang banget dibela-belain naik angkot sampai bohong-bohong gitu, sekarang malah kebalikannya. Aku tiap hari bolak balik PP naik angkot. Pertama naik GS (Gadang-Sumbersuko) angkot warna merah maroon (biar agak keren dikit, walaupun sebenarnya angkotnya nggak keren sama sekali :p) dari rumah kakakku di Wagir terus berhenti di Kacuk dan naik angkot apa aja yang menuju utara yaitu ke kampusku di daerah Sukun.
Tiap ke kampus selalu begitu, pulang dan berangkat. Sampe bosen, capek dan muak, (bahasamu, beib). Walaupun begitu banyak kejadian lucu yang terjadi selama ngangkot itu.

So, pantau terus yah, ( Pantau? kayak John Pantau aja, hehehe)

See you in the next post, kiss by Baby,

Tidak ada komentar:

My Kitchen, Jauh Lebih Lezat dari Makanan Rumahan

My Kitchen Malang, Lezat Berporsi Besar My Kitchen adalah salah satu tempat makan yang berada di jalan Kepundung. Pertama kali mengenal t...