8 Nov 2009

Gila Ma Minicooper


“Aku nggak tahu awalnya gimana?” kayak dialognya Ariel di iklan shampoo. Maybe, awalnya aku jatuh cinta ma minicooper itu waktu liat gambarnya di majalah Cosmopolitan yang lama. Tahu deh kenapa. Aku rasa karena bentuknya yang imut banget, kayak gue…(narsis).
Terus aku makin suka waktu aku lagi main game balap mobil gitu di hape kakakku. Lupa nama gamenya apaan. Yang pasti cerita balapannya itu kayak balap liar di kota-kota besar di dunia, kayak di Paris, New York, dll dan kalo menang bakalan dapat duit dollar yang bisa dibuat beli onderdil yang lain buat bikin mobilnya makin tangguh.
Awalnya aku kalah terus pake mobil BMW, setelah 3 kali diliput pers gara-gara nabrak pohon, traffic light, taxi, dll aku baru tahu kalo mobilnya bisa diganti pake yang lebih canggih. Aku ganti pake Jaguar tetep kalah juga, kayaknya emang mobil kayak gitu gak bias dipake balapan cumin buat gaya-gayaan aja.
Mau pake motor belum bisa nyetir (bocoran: ini nyata) makanya milih mobil aja (bocoran: motor aja nggak bias apalagi nyetir mobil. Sok banget! Tapi ini kan di game doang. Jadinya bisa sok-sokan).
Finally, I found Minicooper!! Eureka! Aku make tuh mobil buat balapan dengan sebelumnya aku modif dengan bodynya aku cat warna kuning. Aku menang sampe 5 kali dan ngedapetin high score. Sebenarnya mungkin aku bisa menang yang ke 6 kalinya kalo nggak karena baterai hapenya abis dan aku dimarahin ma kakakku karena dia ke Banyuwangi nggak bawa charger (salah dia sendiri).
Aku sok berat waktu aku liat iklan operator yang ada Igor Saykoji, Afgan, dan Gita Gutawa nampilin Minicooper warna kuning!! Wow, pengen!!!
Please, anyone yang mau ngasih kado ultahku yang ke 18, tahun besok ngasih Minicooper aja deh…
Ngarep!!

Tidak ada komentar:

Arbanat Tempat Manis Buat Nongkrong

Arbanat Cafe and Lounge Arbanat Cafe berlokasi di Jl. Terusan Dieng dekat dengan kawasan Universitas Merdeka Malang. Dari kejauhan gedung...